h1

Izinkan Aku Selingkuh Sekali Saja Part 2

February 18, 2007

Kalau bukan karena Adit ini sahabat nyaris-senasib dan sepenanggungan, sudah Surya balas meludahi wajahnya! Enak saja main sembur-sembur kopi… kayak dukun, tau.

“Iya, selingkuh! Kenapa? Elo gak percaya sama gue?” tantang Surya.

“Huahaha. Apa gue gak salah denger tuh?” tanya Adit masih tidak mempercayai kupingnya. Surya ingin selingkuh? Wo! Ho!

“Gak. Kuping lo masih normal kok, Dit. Belum Bolot…” Surya menelan ludah pahit. “Kok elo ketawa sih?”

“Gimana gue gak ketawa? Elo pengen selingkuh gitu lho! Hahaha.” Adit masih terpingkal-pingkal. “Uhm…” Adit berdehem pelan melihat mimik wajah Surya yang super-serius, “emang alasannya apa sih sampe elo pengen selingkuh gitu?” tanya Adit berlagak serius juga.

“Yaaa… selama ini kan gue terkenal cowok baik-baik hehehe…” Surya tertawa narsis. Dinaikkan alis, memuji diri sendiri.

“Belagu lo!” Adit sadar bahwa Surya adalah the most narcis man in the world.

“Hehehe. But, gimana menurut elo?” tanya Surya. Ia ingin Adit benar-benar percaya akan niatnya untuk selingkuh.

Adit gelo menghembus nafas berat, berusaha menenangkan diri. “Gila juga lo… akhirnya tu beliz keluar juga hehehe…” Adi cengengesan, belum menanggapi pertanyaan Surya.

Dan Surya masih saja diam menantikan apa lagi yang akan dikatakan oleh temannya itu. Agar tidak lagi membuat kacau suasana.

“Apa sih yang kurang dari Anggie? Udah cantik, bahenol, baik, rajin trus… kaya lagi. Apa elo kurang puas sama dia? Ato… jangan-jangan elo udah bosen sama dia? Kalo emang bosen sih… gue siap kok jadi pengganti elo hahaha…” Adit tertawa lagi.

“Pete rebus! Gak bisa diajak ngomong serius dikittt aja,” protes Surya sambil menjitak kepala Adit.

“Aww…”

Cuek, Surya melanjutkan, “Bukannya gitu, Dit. Gue kan udah lumayan lama pacaran sama Anggi. Udah mau masuk tujuh taon, man. Sejak sama-sama kelas tiga es em pe. Lo bayangin aja… dah lama kan?” jelas Surya.

“That’s it!!” Adit menunjuk tampang Surya. “Itu yang bikin gue gak percaya niat elo selingkuh,” lanjutnya sembari menghisap rokok.

“…”

“Apa elo dah pikir masak-masak? Kalo belum, sono gih taruh dulu di atas kompor biar masak hahahaha…” Adit terkekeh geli.

“Uhm. Beneran nih. Udah gue pikir masak-masak, matang-matang, baik-baik. Saking masaknya udah hampir mendidih nih kepala gue,” jawab Surya nggak mau kalah menanggapi kelakar Adit. “Lagian lo kan pernah denger orang-orang bilang. Lebih baik bandel di masa muda dari pada bandel di masa tua. Lebih baik selingkuh waktu pacaran daripada selingkuh nanti pas udah merit.” Surya mulai berfalsafah. Adit mendengarkan saja. Tak ingin memangkas…

“Nah, setelah gue pikir-pikir dan banyak gue saksikan dari orang-orang yang ada di sekeliling gue, pernyataan itu emang banyak benernya. Makanya sebelum terlambat kan gak ada salahnya juga gue coba. Mumpung masih masa pacaran ini…” Surya coba menjelaskan panjang kali lebar kali tinggi… matematik banget :p

“Ooo gitu.”

“Tapi… masih ada tapinya lho, Dit,” cela Surya sebelum Adit siap menanggapi omongannya. “Gue ini kan cowok terjujur sedunia… jadi gue maunya sih selingkuh yang jujur,” lanjut Surya agak pelan.

Mata Adit membeliak. Mana ada orang selingkuh jujur??? “Huahahahah!!!!” Adit tergelak lagi. Malam ini pipinya jadi kejang akibat kebanyakan tertawa. “Hehehe… gue jadi penasaran. Kayak gimana sih selingkuh yang jujur? Baru denger gue!! Gak ada di kamus Bahasa Indonesia kan yahh??” berondong Adit. Cela’an dan hina’an membumbui.

“Yeeee… ada lagi. Nanti gue yang bikin kamusnya,” bantah Surya sok.

“Hahaha. Gelo lo!”

“Huuu. Maksud gue tuh gini, Dit. Gue pengen slingkuh tapi atas ijin si Anggie.” Surya menatap ke Adit, terpaksa menerima ekspresi wajah Adit yang menahan tawa.

“Trus??? Ppffttt…” Adit nyaris ngompol.

“Nah, gue bakal minta ijin dulu sama Anggie. SIS alias Surat Ijin Selingkuh gitu. Uhm… gue ijin ke Anggie buat nyari cewek lain dulu, tapinya gue sama dia gak putus. Ato istilah sekarang itu HTSan lah sama cewek lain. Gue pasti akan ngasih alasan-alasan kenapa pengen selingkuh…” sampai disini Surya menghela nafas panjang. “Terserah Anggie aja,ngasih ijin apa gak. Gitu aja,” jelas Surya.

“Gimana ya. Kalo lo tanya pendapat gue sih… terserah elo aja. Kalo soal selingkuh menyelingkuh udah lo pikirin semasak-masaknya. Ingat, Sur, resiko lo tanggung kalo pas ngasih tau ke Anggie tiba-tiba dia ngamuk-ngamuk atau pengen bunuh elo,” sahut Adit asal.

“Yeee… kok gitu sih? Elo tega apa gue dibunuh? Mbok yaaa ngasih pendapat tuh yang enak didenger!”

“Yaelah nih bocah belum pernah ditinju ama Tyson kali. Kalo ditanya pendapat, ya pendapat gue kayak gitu tadi. Yang penting elo gak nyesel… semua keputusan kan di tangan elo, man! Oya, satu hal lagi, gue cuma pengen jadi penonton… gak ngikut.” Adit tak mau disalahkan atau ikut dijadikan kambing hitam oleh Anggi… di suatu hari kelak.

Dua sahabat ini terdiam agak lama. Adit menyulut sebatang rokok lagi lantas meneguk kopi yang tinggal sedikit hingga tandas. Ia hanya bisa geleng-geleng kepala melihat Surya yang sibuk dengan pikiran gila-nya sendiri.

“Trus kapan elo mau bilang sama Anggie tentang niat selingkuh itu?” tanya Adit tiba-tiba, memecah kesunyian diantara mereka.

Surya mengerut kening, berpikir sejenak. “Besok. Besok kan dia dateng ke sini soalnya ada tugas laporan praktikum yang harus gue bantu. Dan gue harap besok suasananya bisa mendukung gue untuk menyatakan itu semuam” jawab Surya pelan.

“Ya deh. Good luck aja ye sama rencana selingkuh lo itu. Semoga elo dikasih ijin sama Anggie dan gak ada masalah diantara elo berdua nantinya,” ujar Adit sembari meletakkan gelas kopi bekas minum di sudut kamar. Lantas, cowok si preman pitak ini berkata, “Oya, gue mau ke kostan cewek gue dulu de… gue nginap di sana soalnya dah lama nih gak ganti oli hahahaha. Dan biar elo tenang juga mikirin niat busuk selingkuh lo itu hehehe…”

“Walah! Dasar lo gak jauh pikirannya.”

“Hahahaha.” Adit hanya bisa tertawa saja. Lalu ia mengambil jaket kulit butut yang aromanya ‘sangat-mengundang-moment-untuk-pingsan’ yang tergantung dibalik pintu kamar. Setelahnya Aditpun pergi meninggalkan Surya yang masih suntuk sama niatan selingkuh.

Tak lama kemudian Surya bersiap-siap untuk tidur karena jam yang tergantung di dinding (yang dipenuhi poster-poster Bon Jovi, Nirvana dllnya milik Adit) telah menunjuk angka 12… malam.

***

KRING!! KRING!!

Ringtone HP (yang memang di-set sangat PTSN) membangunkan Surya dari alam mimpi. Ia bangkit dan mencari sumber alarm tersebut.

“Haloh???” sapa Surya dengan suara berat karena baru bangun tidur plus aroma NAGA.

“Alo sayank. Kamu baru bangun yah?” balas suara di seberang sana yang tidak lain tidak bukan adalah suara ANGGIE! Pacar si Surya.

“Eh yayank. Ada apa nih pagi-pagi nelpon? Kaget gue,” jawab Surya.

“Maap deh kalo aku bikin kamu kaget dan mengganggu mimpi indah kamu,” ucap Anggie, merasa bersalah.

“Hoaaamheeem… gak pa-pa kok, say. Emangnya sekarang jam berapa sih kok elo udah nelpon?”

“Aduh! Kebanyakan molor. Udah jam sepuluh. Kamu habis begadang yah? Tumben-tumbenan bangun siang gini? Udah kayak si Adit lagi. Jangan-jangan diajak ngegem ampe pagi sama si gelo itu?” tuduh Anggie.

“Gaklah, sayank. Makhluk ajaib yang satu itu lagi nginap di kostan pacarnya,” jawab Surya. Dalam hati ia membatin, ”Gak, gue semalam begadang sendiri mikir niat gue buat selingkuhin elo. Makanya gue jadi susah tidur, tau…”

“Ooo begitu. Kirain diajak begadang sama dia. Eh yank, aku dah mau berangkat ke kostan kamu nih. Kan kamu mau bantu aku ngerjain tugas laporan praktikum…”

“Yasud, elo dateng aja sekarang.”

“Hu’uh. See ya there, hun! Mwah…”

Sambungan terputus. Padahal belum sempat Surya menciumi HPnya sendiri Smile

Malas-malasan Surya meraih handuk dan pergi ke kamar mandi. Tidak lupa menggosok gigi. Habis manid kubantu ibu membersihkan tempat tidurku..* walah ko jadi lagu anak-anak gini sich..yach beginilah kalo penulisnya masih bocah yach huekekeke..*

Tak berapa lama, Anggie pun muncul karena memang jarak antara rumah Anggie dengan kostan Surya tidak begitu jauh. Dan lagipula Anggie perginya mengendarai mobil sendiri sehingga tidak perlu berlama-lama menunggu angkot yang penuh sesak… beraroma jeruk busuk.

Di saat Anggie datang, Surya sedang asik di depan komputernya mendengarkan lagu-lagu dari winamp sembari bermain game.

“Hi, sayank… mwaach…” sebuah kecupan ringan mendarat di bibir Surya.

“Mwach… alo juga hani bani tuti fruti…,” goda Surya. “Wew, pacar gue cantik banget hari ini,” katanya melihat penampilan Anggie yang mengenakan T-shirt ketat dan celana jins. Rambutnya yang panjang terurai.

“Idih ngerayu. Aku kan dah cantik sejak dulu kala. Makanya kamu naksir aku,” balas Anggie lantas duduk di pangkuan Surya. Mereka saling menatap mesra. Surya merengkuh Anggie.
.
“Gimana, say? Udah siap bantu aku kan?” tanya Anggie manja.

“Siap, bidadari gue yang cantik jelita yang slalu buat hati gue berbunga-bunga,” jawab Surya sok puitis.

Anggie mengeluarkan buku dan peralatan tulis dari dalam tas untuk mengerjakan laporan praktikum.
Selama 2 jam ke depan mereka sibuk mengerjakan tugas Anggie… diselingi dengan kecupan ringan…

“AKHIRNYA!! Selesai juga nih tugas,” desah Surya sambil merebahkan diri di kasur.

“Iyah, makasih ya, yank,” sambung Anggie sambil mendaratkan bibirnya di bibir Surya. Setelahnya, cewek cantik ini membereskan peralatan tulis menulis yang berserakkan di lantai kamar kost kekasihnya. Lantas ia ikutan tidur di samping Surya. Mereka bercengkerama… bercanda… membagi kasih…

Sembari bercanda, pikiran Surya kembali ke niatan untuk memberitahu Anggie… soal selingkuh itu. Ia memikirkan kata-kata yang sekiranya tepat, tidak membuat Anggie marah. Akan tetapi yang namanya selingkuh, baru mendengarkan saja, sudah membuat cewek-cewek menjerit kayak ngeliat tikus putih sekarat.

“Yank….,” panggil Surya pelan.

“Hmmm??” Anggie bergumam.

“Ki… kita kan dari dulu udah berjanji untuk saling terbuka, jujur… Dan saking terbukanya gue ampe tau kalo ada tahi lalat di bawah leher kamu itu…,” kata Surya sambil memeluk Anggie.

“Idih….” wajah Anggie bersemu merah. “Kalo didengar Adit, bisa syirik dia…”

“Biarin aja. Syirik kan tanda gak mampu. Nah si Adit tuh gak mampuan hehehehe…”

“Dasar kamu, yank,” balas Anggie sambil mentowel hidung Surya.

“Hmmm, yank… ada yang pengen gue omongin ke elo. Agak serius sih. Tapi elo janji ya gak boleh marah. Elo nanti cukup jawab boleh ato enggak. Dan… kalo elo jawab ‘enggak’, hubungan kita tetep seperti biasa. Anggap aja apa yang gue katakan ntar cuma angin lalu. Oke? Janji?” pintar Surya pelan… menahan nafas.

“Tergantung sih,” jawab Anggie.

“Uhhh.. pokoknya elo ikutin aja yang gue omongin tadi. Kan katanya elo sayang en cinta ma gue,” bujuk Surya memulai aksi cowok mupeng berselingkuh.

Akhirnya, setelah perjuangan yang cukup alot, Anggie mengangguk setuju.

“Makasih, yank…” Surya tersenyum lega, mengecup kening Anggie. “Begini… kemarin kan gue abis baca buku tentang masalah orang-orang yang suka berselingkuh. Baik yang masih pacaran maupun yang udah berrumah tangga. Nah, ada kalimat terakhir di buku itu yang menurut gue bagus banget, yank. Lebih baik kita selingkuh dimasa pacaran dari pada nanti setelah menikah. Yang kasian nanti bukan cuman diantara pasangan itu tapi juga buat anak-anak mereka jika mereka sudah dikaruniai anak.” sampai disini Surya memberi kesempatan pada paru-paru untuk berpesta-pora sejenak.

“Jadi pada intinya gue pengen mencoba juga bagaimana rasanya selingkuh itu. Tapi karena gue sangat-sangat sayang dan cinta sama elo, gue gak mau selingkuh di belakang elo. Gue mau elo tau kalo gue punya pacar lain selain elo. Ya bahasa prokemnya sih HTSlah. So… gimana pendapat elo, yank? Apa elo ngasih ijin ke gue ato enggak? Yang penting sekarang gue udah ngasih tau ke elo dan alasan gue pengen begitu…,” jelas Surya dengan berat hati.

Anggie yang tadi raut mukanya gembira berubah menjadi agak cemberut. Diapun melepaskan pelukan dari Surya dan duduk dengan bersandarkan dinding kamar kost.

“Bagaimana sayang…? Boleh atau enggak ini..? Elo mesti ingat janji yang tadi sebelum gue mengatakan semua ini…,” kejar Surya penasaran dan dengan sedikit rasa takut. Takut kalau tiba-tiba Anggie menangis dan teriak-teriak karena merasa dikhianati atau apa. Bisa jadi Anggie gila sesaat karena takut kehilangan Surya P

Sementara Anggie masih duduk bersandarkan dinding kamar itu dengan lutut ditekuk kebadannya. Sambil menatap mata Surya dalam seolah-olah dia bisa melihat apa isi hati kekasihnya itu.

“Bener kamu mau tahu jawaban aku sekarang?” tanya Anggie dengan nada agak berat dan sedih.

“Iya sayang,” jawab Surya pelan.

“Ya udah sayang.. aku mau kekamar mandi dulu yach… nanti aku kasih jawabannya,” balas Anggie dan diapun berdiri dan menuju kekamar mandi.

Sementara Surya menunggunya dengan penuh rasa gelisah dan perasaan bersalah yang mendalam karena dia dengan beraninya menyampaikan niat yang ada dihatinya itu kepada kekasihnya yang sudah dipacarinya selama hampir 7 tahun.

Tidak begitu lama pintu kamar mandipun terbuka. Namun bagi Surya penantian itu terasa sangat lama sekali karena rasa bersalahnya. Surya terus memperhatikan saja tiap langkah demi langkah sang gadis pujaan hatinya itu untuk duduk kembali serta menunggu ucapan apa yang akan keluar dari bibir mungil gadisnya ini.

Anggie menghembuskan nafas berat, lalu mulai mengeluarkan kata-kata “Bener nich kamu mau tau juga bagaimana jawaban aku sekarang ini..? Nggak menunggu atau memberikan kesempatan bagi aku untuk berpikir akan keinginan kamu ini..?”

“Ya terserah elo sajalah sayang. Kapan elo akan ngejawabnya. Gue akan menunggunya kok,” jawab Surya pelan.

“Hmmm…bagaimana kalo diepisode selanjutnya saja aku kasih jawabannya sama kamu..? biar pembaca jadi penasaran juga akan cerita SELINGKUHAN kita ini..? ” kata Anggi.
“Ya bener sayang nanti saja deh di episode berikutnya jawabanya..biarin saja deh tuch para pembacanya penasaran..asal jangan sampai mati penasaran saja sayang..nanti malah kita lagi yang digentayangi karena bikin mereka mati penasaran..huekekekeke..” balas Surya.

“YA MOHON MAAF PARA PEMBACA SEKALIAN YANG TELAH SUDI MEMBACA KISAH KAMI INI, NAMUN MAAF BERIBU KALI MAAF KAMI TIDAK BISA MENERUSKAN CERITA KAMI KARENA SANG PENGARANG CERITANYAPUN SUDAH SANGAT MENGANTUK SEKALI MENULIS CERITA INI SAMPAI JAM 3 DINI HARI. DAN KAMI JUGA MERASA KASIHAN SEKALI MELIHAT JARI JEMARINYA YANG MUNGIL SUDAH MENJADI KERITING KARENA SEHARIAN MENGETIK. JADI SELAMAT MENANTIKAN EPISODE SELANJUTNYA SAJA YACH..CHERRSS..”,kata mereka berdua berbarengan.

NB : ya pembaca sekalian..kali ini bukan keputusan bocah menunda cerita ini..tapi dari tokoh dalam ceritanya yang mau menunda tuch..sorry deh yach..sampai ketemu lagi dicerita selanjutnya…kira-kira di IZINKAN GAK YACH AKU SELINGKUH SEKALI SAJA.

bersambung…

About these ads

2 comments

  1. dasar gak masuk akal, gimana mau enjoy selingkuh kalo harus minta ijin dulu? perasaan gak ada dech ato emank gak pernah ada? enjoynya selingkuh tuch kalo gak ada yang tau!


  2. critamu jelek sekali, gak ngajengi, koyok tai, wis gak usah nulis maneh cuk..jancuk



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: