h1

Izinkan Aku Selingkuh Sekali Saja

February 7, 2007

Ini merupakan sebuah cerbung gw dulu yang pernah gw coba karang sendiri.. tapi berhubung belakangan ini gw sudah tidak ada banyak waktu buat bikin2 cerita dan juga sudah tidak ada lagi ide buat melanjutkan ini cerita akhirnya gw minta dilanjutin oleh teman gw buat mengedit kosakata yang benarnya. Dan mungkin nanti jika ada perubahan gaya ceritanya berarti itu cerita sudah dilanjutkan oleh teman gw itu. Dan gw cuman bikin sampai part 4 saja..:D

Selamat membaca yach..😀 (itu juga kalau ada yang membaca.. hekekek..)

Part 1

“Dit…gi ngapain lo..?” teriak Surya tiba-tiba.

“Lah lo ga liat apa nich gue lagi asik main Spider Solitare..?” jawab Adit asal.

“Iya gue tau, dudul! Gue juga liat,” jawab Surya nggak mau kalah.

“Nah kalo udah tau kenapa lo tanya lagi?” balas Adit nggak mau kalah juga.

“Gak, maksud gue. Bijini lho… gue mo nanya lo ada kesibukan lain ga selain itu? Soalnya ada yang mau gue omongin sedikit nich sama lo. Lo khan teman sekamar kost gue yang paling baik sedunia Fantasi… hehehehe…,” balas Surya sambil cengengesan persis itik sekarat.

“Waduh lo pasti ada maunya deh nich sampe muji-muji gue kayak gitu,” ujar Adit anarki. “Wah, gue gak mau kalo cuman pujian duank..lo beliin gue kopi sekalian ma rokok dulu biar nanti gue bisa denger cerita lo dan memberikan solusi-solusi yang sehat segar dan ceria,” jawab Adit tanpa menoleh sedikitpun pada Surya karena dia masih serius memindahkan kartu demi kartu dalam permainnya itu.

“Alaaah lo kebiasaan deh Dit, tiap kali gue minta tolong dikit aja lo langsung minta imbalan. Payah lo jadi teman,” ledek Surya sambil melempar kotak rokok yang ada didekatnya ke kepala Adit.

“Aduuh…,” rintih Adit kesakitan karena memang kotak rokok yang dilempar Surya tepat mengenai kepala botak Adit yang penuh dengan senyuman pitak.

“Monyet lo! Sakit bego!” hardik Adit marah yang nggak terima diperlakukan seperti itu.

“Yeee gitu aja marah lo.., blom nanti kalo gue lempar sama buku KUHP yang tebalnya minta ampun ini makin tambah deh pitak deh kepala lo,” gerutu Surya yang sudah mulai emosi juga melihat kelakuan rekan sekamarnya itu.

“Lah gw bersyukur lagi kepala gue banyak pitaknya gini, ini anugrah man! Orang-orang atau gak artis-artis saja malah sengaja dibotakin trus dibikin pitak-pitak gitu. Sedangkan gw begitu dibotakin dah keliatan langsung pitak-pitaknya,” balas Adit lagi yang nggak mau kalahnya juga dilecehkan oleh teman sekamarnya itu.

“Udah-udah gak usah ceramah lagi deh lo, kalo mau ceramah di Masjid sono,” ujar Surya yang keki berat mendengar celotehan Adit tentang masalah perpitakan. Makanya nggak salah donk lo dikasih gelar Adit Pitak. Batin Surya.

“Dit udah donk lo main gamenya, close gamenya dan nyalain winampnya aja tuch. Gak bosen-bosen apa lo main game itu terus? Gue mau minta pendapat lo dikit nich,” kata Surya akhirnya. Tak tahan bete dicuekin terus sama si Adit Pitak.

“Gak ah, lagi asik,” jawab adit singkat.

Lalu dengan diam-diam surya mencabut colokan komputer itu yang kebetulan terletak disamping tempat tidurnya.

“Yaaaaaaa… mati!” Terdengar nada kecewa dari Adit. Surya terbahak-bahak melihat tampang Adit yang persis orang putus cinta itu.
“Ah rese lo.., gak boleh liat orang senang apa..?” protes Adit sewot karena telah Surya telah mengganggu kesenangnya.

“Bhahaha. Makanya elo tuh kudu bantuin temen dulu… baru lanjutin ngegemnya.”

“Ya udah… ya udah gue dengerin deh apa yang mau lo omongin, tapi mana duit lo? Sini’in duitnya, biar gue yang beli rokok sama kopinya deh. Khan gak asik ngobrol tanpa ada selingan-selingannya,” Adit tersenyum genit. “Lagian lo khan kemarin baru pulang, masak gak ada duit sich? Kalo gue mah emang ketahuan kagak ada duit karena jarang pulang kerumah serta penunggu setia kostan ini,” lanjutnya.

“Iya itu khan salah lo sendiri!” jawab Surya semakin keki sama tingkah sahabatnya ini. Tapi tak urung ia mengeluarkan lembaran duit yang masih terselip dikantong celana. “Sapa suruh lo jarang pulang? Dan lagian kalo lo balik khan juga percuma saja karena lo sudah ngak dianggap lagi dirumah,” ledek Surya dengan maksud memanas-manasi Adit; kebiasaan mereka berdua memang saling memanasi… kayak penggorengan martabak saja.

Adit langsung menyambar duit dari tangan Surya dan mengembangkan senyum kemenangan. Ia langsung saja ngeloyor keluar kamar untuk membeli kopi dan rokok.

“Dit, gue seperti biasa yach, jangan sampe salah lagi lo!” teriak Surya mengingatkan Adit.

“Siap boss!!” Jawaban Adit terdengar samar.

Lalu Surya kembali memasangkan colokan komputer yang sudah dia cabut tadi dan menyalakan kemputernya kembali untuk mendengarkan lagu-lagu favorit dari winamp.

“Dasar makhluk pitak gak punya otak, maunya enak sendiri aja. Tapi ko yach gue bisa betah juga yach sekamar sama makhluk seperti itu,” gerutu Surya sendiri sambil menunggu komputer yang sedang scan disk karena tadi mati secara paksa.

Tak lama Adit muncul lagi di kamar kost. Kepulang asap rokok terhembus dari hidung dan mulut.

“Bener-bener deh nich anak tanpa permisi sama pemiliknya langsung dibuka dan dibakar aja tuch rokok, bener-bener gak ada sopan santunnya,” protes Surya.

Menyueki gerutuan Surya, Adit bersiul riang gembira dan mulai mencuci gelas yang kotor semuanya di kamar mandi. Adalah tabiat gaya hidup anak kost (in case; para cowok)… piring gelas kotor berserakan, baju kotor nangkring di mana-mana, buku-buku sudah kayak balok mainan para bocah… dimaklumi saja deh… namanya juga anak kost! Keadaan kamar sudah tak pantas disebut ‘kamar’ lagi.

“Untungnya gue punya ce yang rajin,” desah Surya sambil teringat kekasihnya yang setiap kali datang ke kost pasti kerjanya bersih-bersih kamar.

Setelah mencuci gelas dan menyeduh kopi lalu Adit duduk disamping Surya yang sedang duduk juga disamping tempat tidur sambil membakar sebatang rokok lagi.

“Waduh..waduh dasar sudah kayak kereta api saja lo Dit, ngerokok nyambung terus. Baru satu habis dah dibakar lagi… kesempatan banget lo ya! Gue aja lom ngisep itu rokok.” Surya semakin sewot melihat adat Adit yang satu ini.

“Lah kapan lagi gue bisa ngerjain lo kayak gini? Lo khan jarang-jarang baeknya sama gue, teman sekamar lo yang malang ini…” Adit berlagak polos… innocent face!

“Huhhuhuhuhu!”

“Ya udah..ya udah.. gak usah ribut lagi..lo mau cerita apa ke gue, Sur?”

“Hmm… Lo barusan liat khan gue habis baca buku apa?” tanya Surya seraya menunjuk 1 buku lumayan tebal dengan judul; Selingkuh, Memperindah Hubungan Anda yang ditulis oleh Julius Bertetangga.

“Iya. Emang kenapa?”

“Gue kepikiran… Pengen nyoba juga seperti cerita yang baca ini ah sekali-kali, gue pengen selingkuh juga,” kata Surya pelan.

-BRUUUUUHHH!!!-

Kopi yang sedang diminum Adit menyembur keluar membasahi wajah Surya. Muncrat!! “APAAA??? Lo pengen selingkuh???” ulang Adit terkaget-kaget dan terbatuk-batuk akibat tersedak kopi gara-gara kata ‘SELINGKUH’ itu.

-bersambung-

One comment

  1. sebuah cerbung yang menarik nih. boleh saya link ke blog selingkuh.blogspot.com yah ?

    salam kenul



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: