h1

Izinkan Aku Selingkuh Sekali Saja Part 4

February 22, 2007

Seperti kata Slank; hari berlalu angin tetap berhembus… cuaca berubah daun-daun tetap tumbuh… Seperti harapan Surya akan cewek yang bakal jadi selingkuhannya.

1 bulan mendapat SIS dari Anggie, Surya belum memulai aksinya untuk melirik cewek lain secara Anggie sendiri belum berangkat ke Bandung untuk magang. Berbeda dari Surya, Adit terlihat lebih bergairah dalam mendata cewek-cewek mana saja yang sekiranya pantas dan cocok untuk menjadi selingkuhan Surya. Dasar pitak gila.

***

“Kalo aku udah pergi nanti, kamu harus ngasih kabar setiap hari! Ingat itu!”

“Iya, gue pasti ingat kok… tapi…”

“Yaelah! Iya, ntar aku transfer ongkos kerja deh buat kamu. Dasar tukang plorot!”

“Plorotin rok cewek-cewek? Huahaha….”

“Huuuuu. Maunya!!”

***

“HWAAAAA!!”

Surya shocked. Foto yang dibawa Adit membuat jantungnya ingin berhenti berdetak saja!

“Hehehe. Gimana Sur?”

“Mayat hidup begini elo jadikan kandidat? Najis, tau.” Surya keki berat menatap foto di tangan Adit.

“Ini namanya Maya Romantis. Cewek teknik sipil yang sering jadi cela’an cowok-cowok hehehe.”

“Ogah! Masih mending foto yang kemarin, si… si siapa tuh?”

“Iyem, pembokat di kostan cewek gueh,” sahut Adit kalem. Surya menghela nafas kesal. Sebulan belakangan Adit dengan sangat antusias mencoba mendata para cewek dan rata-rata semuanya jauh dari keinginan Surya. Ada yang macan (manis cantik, gitu) tapi profesinya pembokat. Ada yang mahasiswi tapi tampangnya kayak mayat hidup. Ada yang memang maniiiisss banget, tapi rambutnya penuh kecoa. Pokoknya tidak ada yang beres. Sedangkan waktu semakin mepet… dua hari lagi Anggie berangkat ke Bandung… dua hari lagi Surya sudah sah berselingkuh.

Tapi yang jadi pertanyaannya sekarang… sama siapa??? Cewek yang bakal jadi selingkuhan saja belum ketemu.

“Elo banyak maunya! Kalo elo pengen cari cewek yang kayak Anggie, gue saranin elo gak usah selingkuh sekalian. Parah lo.”

“Tapi kan, selingkuh di masa pacaran it…,”

Adit memangkas omongan Surya yang mulai berfalsafah hasil memplagiat buku panduan sesat itu, “Alasannya hanya karena… biar kalo udah merit enggak perlu selingkuh lagi? Eh kutu kumpret, coba denger ya. Gue bilangin elo nih… jarang-jarang gue mau nasihatin orang… secara hari ini gue lagi bergembira, jadi gu…,”

“LAMA!!”

“Hehehe. Maksud gue, orang selingkuh tuh alasannya bukan karena pengen coba-coba. Perselingkuhan terjadi kalo kedua belah pihak udah enggak ngerasa cocok lagi. Ada yang kuranglah. Ada yang gak direspek lagilah. Ada yang bikin betelah… bukan karena alasan yang dikemukakan sama buku itu, tau.” ternyata, dibalik ke-gila-annya, memori Adit menyimpan secuil kepintaran berbahasa :p

“…”

Melihat Surya diam saja, Adit melanjutkan, “Coba pikir, elo sama Anggie tuh cocok. Anggienya cantik… elonya… hancur hehehe. Tyuuuus, selama ini kalian gak pernah berantem besar-besaran… kecuali di atas ranjang, hebohnya minta ampun… hahaha. Uhm… trus… apa lagi yak? Yaaa pokoknya secara spesifik elo gak punya alasan buat selingkuh.”

“Elo emang bener. Tapi gue udah dapet ijin selingkuh dari Anggie. Gue sukses ngebujuk dia! Masa iya SISnya dianggurin? Percuma donk gue ngerayu Anggie seharian…”

“Hehehe. Dasar tukang rayu lo.” Adit terkekeh. “Yasud, just do it, then. But, gue udah gak tau lagi cewek mana yang bisa dijadikan kandidat selingkuhan elo. Semua yang gue tawarin elo tolak. Padahal mereka dengan senang hati mau dijadikan selingkuhan lho…”

“Uhm… kita liat aja nanti. Semoga aja dua hari ke depan gue udah nemu ceweknya.”

“Semoga Tuhan enggak memberkati. Huahahaha…” Adit tertawa dan… “ADUH! Kira-kira donk! Nimpuk gue tuh pake cewek! Bukan sepatu! Kodoook!!!”

“Hahahaha…” gantian Surya yang tertawa-tawa melihat jidat Adit yang memerah-bata…

***

“Muacch…” Surya mencium pipi Anggie sekilas. Untung saja ini di stasiun kereta. Coba kalau tidak? Ufff…

“Hati-hati ya selingkuhnya,” pesan Anggie sesaat sebelum naik ke kereta yang akan membawanya ke Bandung.

“Iya, hati-hati! Jangan sampe tuh cewek kena bogem mentahnya Anggie,” sambar Romala, cewek gendut sahabat setia Anggie yang juga dapat lokasi magang di Bandung.

“Diem lo!” bentak Surya keki ke Romala yang memang bermulut usil. Ia lantas menatap Anggie mesra, “He’eh, yank. Kalo mo balik Jakarta nanti, elo telpon aja biar gue jemput,” pesan Surya.

“Okay… dadagh!!”

Kereta memacu, Surya berteriak, “YESS!!”

***

Malam yang indah. Meskipun cewek yang bakal jadi selingkuhan belum ketemu, tapi Surya sedang gembira karena baru saja Anggie menelepon. Heran, belum sampai 1 hari Anggie menghilang dari pandangan, Surya sudah kangen setengah mati. Namanya juga orang cinta ini… 7 tahun pula…

-PLUP!!-

“Aww…” Surya merintih. Matanya pasrah melihat dos rokok jatuh ke lantai.

“Hehehe. Gimana, Sur? Udah ketemu belum?” Adit muncul di kamar sembari cengengesan-kebiasaannya. Pasti Adit lagi senang juga soalnya baru balik dari kost ceweknya.

“Apanya?”

“Belagu bego lo. Ya bakal selingkuhan elo itu.”

“Ooo. Belum. Heran deh ya, udah selingkuhnya pake ijin segala… ceweknya yang gak dapet,” gerutu Surya.

“Gue punya ide cemerlang. Elo kan tau gimana otak gue ini… gue emang pintar sih… kata sodara gue yang tinggal di rsj sana… gue…,”

“LAMA!!”

“Hehehe. Besok elo ada kuliah gak?”

“Ada, jam delapan.”

“Gue jam sepuluh… ya sudahlah. Habis kuliah elo ikut gue!”

“Heee? Elo gak kuliah????”

“Gak. Males.”

“Tapi…” Surya ragu sejenak. Bukan karena Adit akan membolos kuliah lagi dan lagi, tapi Adit mau mengajaknya kemana??? Ke tempat prostitusi? Enggak banget lhaaaaa… “Emangnya kita mau kemana, Dit?”

“Ada deh!” jawab Adit seraya mengedip sebelah mata.

***

Apakah Surya akan menemukan cewek selingkuhannya?
Bagaimana dengan Adit sendiri? Jangan-jangan dia juga ‘mupeng’ ingin selingkuh juga?
Lantas…. mungkinkah Anggie setia sama Surya di saat jarak memisahkan? *Cokelat banget P*
Nantikan di part selanjutnya…

-bersambung-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: