h1

Izinkan Aku Selingkuh Sekali Saja Part 12

March 2, 2007

Kalau kemarin pak Paijo datang dengan pakaian ala Elvis, malam ini pak Paijo datang ke rumah teman internetnya Romala dengan gaya cuek ala vokalis Matchbox 20.

“Karung beras, coba tolong belikan guah rokok di warung ya,” pinta pak Paijo karena sejak 10 menit yang lalu Romala tetap betah duduk diantara dirinya dengan Anggie.

“Males ah, pak,” tolak Romala cuek.

“Tolong donk…, ROMALA.”

Untuk pertama kali pak Paijo memanggil namanya; Romala! Dengan senang hati Romalapun pergi ke warung untuk membeli rokok. Tinggallah Anggie

“Anggie, elu sakit apa sih? Gimana-gimana kita ke dokter aja.”

“Kita? Bapak juga sakit?”

“Maksudnya, sebagai pria yang baik, guah pengen nganter elu ke dokter. Boleh kan?”

“Gak boleh, pak.”

“Kenapa?”

“Saya sudah punya pacar. Dia di Jakarta.”

-JEDUWENGWENG-

“…tapi Anggie…” pak Paijo bersih kukuh meskipun jantungnya sudah kembang kempis mendengar penuturan Anggie barusan. Patah arang sebelum dibakar donk? “Tanpa memandang perasaan guah ke elu… yang namanya orang sakit ya harus ke dokter.”

“Gak perlu ke dokter juga bisa kan? Minum obat yang dijual bebas di apotik-apotik dan tidur seharian juga bisa kan?”

“Kenapa elu anarkis gini, Anggie?”

“Nggg…”

Pak Paijo itu baik… ganteng pula! Dia hanya ingin bermaksud baik pada Anggie. Ya walaupun cintanya tidak diterima, akan tetapi sikapnya tetap profesional pada Anggie. Wajah pak Paijo tetap penuh senyum, tak berkesan ia marah… padahal seharusnya ia marah pada sikap Anggie. Sudah pura-pura sakit, diajak ke dokter menolak.

Pikiran Anggie dipenuhi berragam masalah. Mulai dari hubungannya dengan Surya, SIS hingga pak Paijo. Matanya perlahan membasah…

“Anggie?”

“PAK! SAYA TUH LAGI BETE! SEBEL!”

“Bete? Belum menete? Sebel? Sering dibelai?” kelucuan yang ditimbulkan pak Paijo justru membuat Anggie benar-benar menangis. “Anggie… jangan menangis donk. Guah jadi gak enak sama elu.”

KALO GAK ENAK, KASIH KUCING AJA, PAK!!

“…”

“Kata sahabat guah, orang kalo lagi bete biasanya butuh untuk curhat. Ya elu kalo pengen curhat, ngomong aja sama guah. Gak apa-apa kok. Guah udah biasa nerima segala jenis curhatan… sampai curahan hujan juga…”

“Saya baru tau kalo bapak punya sahabat!”

“Kenapa? Karena sikap guah kadang otoriter gitu yak? Aduuuh Anggie. Setiap manusia itu perlu punya sahabat sebagai kontrol diri selain sebagai tempat berbagi apa saja…. coba deh cerita ke guah apa masalah elu.”

“Bapak punya pacar gak? Maksud saya… pacaran?”

“Tiga.”

“Sudah punya tiga pacar tapi masih bisa membagi cinta ke saya??”

“Oh! Maksud guah… tiga kali pacaran semuanya putus gitu, Anggie.”

“Ooo…” Anggie lantas kembali bersedih-wajah. “Saya punya pacar.”

“Iya, di Jakarta. Kan tadi udah bilang.”

“He’eh. Kita udah lama banget pacarannya, pak. Udah tujuh tahun gitu.”

“Wow…!”

“Dan sebelum saya berangkat ke Bandung untuk magang… dia minta ijin ke saya untuk… BERSELINGKUH!”

-GUBRAK!!-

Pak Paijo terjungkal dari kursi. Jatuh ke lantai dengan gaya baling-baling helikopter ngadat. Rambut yang acak-acakkan ala vokalis Matchbox 20 (si Rob Thomas) pun menjadi lebih berantakan lagi. “SELINGKUH? Elu gak salah ngomong kan, Anggie?”

“Enggak! Saya sadar dengan apa yang saya bilang, pak! Dia minta ijin selingkuh dari saya dan saya…”

“Pasti elu gak ngijinin dia selingkuh trus dia ngamuk-ngamuk dan akhirnya kalian saling ngambek kan? Guah sih gak percaya ada cowok yang pengen selingkuh tapi ijin dulu sama pacarnya ha ha ha ha ha… upst.. maaf, Anggie. Bukannya guah enggak percaya sama cerita elu. Tapi kedengarannya sangat naif.”

“Emang begitulah yang terjadi. Dia berhasil dapetin cewek buat diselingkuhin dan saya… cemburu juga, pak. Padahal awalnya saya enggak gitu peduli sama ijin selingkuh itu. Paling-paling dia enggak bakal selingkuh juga soalnya dia sayang banget sama saya.”

“Tapi ternyata dia sukses dapetin cewek buat diselingkuhin ya, Anggie? Kasihan elunya donk.”

“Saya gak perlu dikasihani, pak. Saya perlu pulang ke Jakarta untuk kembali ke pelukan dia… saya gak mau cinta kami berakhir tragis karena kebodohan saya… juga kebodohan dia.”

“Uhm.”

“Tapi masih dua minggu lagi. Saya sungguh gak tahan lagi, pak!!!”

“Begini ya, Anggie. Masa magang kamu masih dua minggu lagi dan guah sih bisa aja ngasih ijin ke elu buat pulang ke Jakarta. Tapi guah enggak tahan kalo setiap hari hanya ngeliat si Romala ngabisin mi instan aja…”

Romala, yang mana baru pulang dari membeli rokok, langsung menyabar, “KALO GITU PULANGKAN KAMI BERDUA SAJA, PAK PAIJO YANG GANTENG BANGET!”

-TUING!-

“Hmmm begini saja. Guah harus pikir-pikir dulu. Kalo pengen nurutin ego sih, guah gak mungkin ngasih ijin. Tapiiii… guah sayang sama elu, Anggie. Erhm.. sama Romala juga. Kalian berdua jauh-jauh dari Jakarta ke Bandung buat magang gini… penuh perjuangan…”

Pak Paijo mulai ngelantur.
Anggie gigit bibir.
Romala tersenyum sumringah.

***

Akankah Anggie sukses merayu pak Paijo agar ia bisa pulang segera ke Jakarta?
Bagaimana dengan stok mi instan di pantry kantor? :p

-bersambung-

4 comments

  1. ow gitu yah trus sambungannya mana? tuh pengalaman pribadi bukan seh? moga bukan yah.. situkan org baek2 hehehe.. take care yah and miss u:)


  2. mana nih kelanjutannya?? kok lama gk diterusin ceritanyah?

    btw, salam kenal😉


  3. apa lagi gw bt bangettttttttttttttt


  4. KALO GUE KAYAK BEGITU SUDAH NYAKITIN DIRI!! OIA,KENALIN DULU DONK ZXV¤GENK………….



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: